Pewarisan Golongan Darah

Gara-gara kemarin ngomongin soal serial drama di TV Indonesia (a.k.a. sinetron), saya jadi teringat sesuatu yang mungkin sering bikin penonton jadi gagal paham, yaitu tentang pewarisan golongan darah. Sering kali ada anggapan bahwa golongan darah anak harus sama dengan golongan darah orang tuanya. Kalo golongan darahnya beda, berarti mereka nggak blood-related. Kalo golongan darahnya sama, ada kemungkinan mereka blood-related, walaupun selama ini mereka menjalani kehidupan sebagai strangers. Yang paling nonsense, saya pernah nonton cuplikan sinetron yang dialognya begini: “Golongan darah dia sama kayak golongan darahku. Jangan-jangan dia anakku.”. Yakali kalo golongan darahmu sama kayak Gong Yoo, apa iya kamu bakal bilang, “Ahjussi, kurasa aku adalah anakmu”? -_-

Ngomongin soal pewarisan golongan darah berarti ngomongin lagi pelajaran Biologi. Saya bukan penggemar pelajaran yang satu itu, tapi saya ingat, saya pernah belajar materi ini. Jadi, kali ini, saya akan sedikit menuliskan tentang pewarisan golongan darah, specifically, di untuk golongan darah dengan sistem ABO.

 

Dalam sistem ABO, ada 4 golongan darah, yaitu A, B, AB, dan O. Penggolongan ini didasarkan pada macam antigen yang ada dalam eritrosit. Adanya antigen atau aglutinogen merupakan ekspresi dari gen yang ada pada kromosom eritrosit tersebut. Gen tersebut adalah gen I (isoaglutinin) yang mampu memproduksi antigen berupa protein. Golongan darah ABO diatur oleh dua gen (alel) isoaglutinin yang berinteraksi satu sama lain. Alel-alel dari gen I adalah IA, IB, dan IO. Dalam interaksi antar alel, alel IA dan IB dominan terhadap alel IO. (Sumber)

Interaksi IA dengan IA memunculkan golongan darah A, IB dengan IB menjadi golongan darah B, dan IO dengan IO menjadi golongan darah O. IA dan IB sama-sama bersifat dominan, jadi, mereka memunculkan golongan darah AB ketika berinteraksi. Sementara itu, karena IA bersifat dominan terhadap IO, mereka akan menghasilkan golongan darah A. Pun jika Iberinteraksi dengan IO, yang muncul adalah golongan darah B, karena B yang dominan. 

Let’s make it simpler.

IAI= A

IAIO = A

IBIB = B

IBIO = B

IAIB = AB

IOIO = O

Oke, enough ngomongin alel, karena saya mulai merasa aneh. Mari kita lanjutkan ke pembahasan tentang pewarisan golongan darah. Logikanya begini. Ayah punya 2 gen I, ibu punya 2 gen I. Tiap-tiap gen I ayah dikombinasikan dengan tiap-tiap gen I ibu. Contoh: ayah IAIB, ibu IAIO (ditulis italic cuma sebagai pembeda). IA dikombinasi dengan IA jadi IAIA, IA dan IO jadi IAIO, IB dan IA jadi IBIA (atau IAIB — dibolak balik sama saja), dan IB dan IO jadi IBIO. Lebih detailnya lagi, dapat dijabarkan sebagai berikut. 

Jika ayah bergolongan darah A dan ibu bergolongan darah A

Golongan darah A kemungkinannya bisa IAIA atau IAIO. Jika keduanya IAIA, maka anaknya pasti IAIA (A). Jika ayah IAIA  dan ibu IAIO (atau sebaliknya), maka anaknya bisa IAIA (A) atau IAIO (A). Jika keduanya IAIO, maka anaknya bisa IAI(A), IAI(A), atau IOI(O). 

Dengan demikian, jika kedua orang tua sama-sama bergolongan darah A, maka kemungkinan anaknya akan memiliki golongan darah A atau O. 

Jika ayah bergolongan darah A dan ibu bergolongan darah B (atau sebaliknya)

Golongan darah A kemungkinannya bisa IAIA atau IAIO. Golongan darah B kemungkinannya bisa IBIB atau IBIO. Jika ayah IAIA dan ibu IBIB, maka anaknya pasti IAI(AB). Jika ayah IAIO dan ibu IBIB, maka anaknya bisa  IAI(AB) atau IBIO (B). Jika ayah IAIA dan ibu IBIO, maka anaknya bisa  IAI(AB) atau IAIO (A). Jika ayah IAIO dan ibu IBIO, maka anaknya bisa  IAI(AB), IAIO (A), IBIO (B), atau IOI(O). 

Logika yang sama dapat digunakan untuk kasus sebaliknya (ibu bergolongan darah A dan ayah bergolongan darah B).

Dengan demikian, jika ayah bergolongan darah A dan ibu bergolongan darah B (atau sebaliknya), maka kemungkinan anaknya akan memiliki golongan darah A, B, AB, atau O. 

Jika ayah bergolongan darah A dan ibu bergolongan darah AB (atau sebaliknya)

Golongan darah A kemungkinannya bisa IAIA atau IAIO. Golongan darah AB kemungkinannya hanya IAIB. Jika ayah IAIA dan ibu IAIB, maka anaknya bisa IAIA (A) atau IAI(AB). Jika ayah IAIO dan ibu IAIB, maka anaknya bisa IAIA (A), IAI(AB), IAIO (A), atau IBIO (B).  

Logika yang sama dapat digunakan untuk kasus sebaliknya (ibu bergolongan darah A dan ayah bergolongan darah AB).

Dengan demikian, jika ayah bergolongan darah A dan ibu bergolongan darah AB (atau sebaliknya), maka kemungkinan anaknya akan memiliki golongan darah A, B, atau AB. 

Jika ayah bergolongan darah A dan ibu bergolongan darah O (atau sebaliknya)

Golongan darah A kemungkinannya bisa IAIA atau IAIO. Golongan darah O kemungkinannya hanya IOIO. Jika ayah IAIA dan ibu IOIO, maka anaknya pasti IAIO (A). Jika ayah IAIO dan ibu IOIO, maka anaknya bisa IAIO (A) atau IOIO (O).  

Logika yang sama dapat digunakan untuk kasus sebaliknya (ibu bergolongan darah A dan ayah bergolongan darah O).

Dengan demikian, jika ayah bergolongan darah A dan ibu bergolongan darah O (atau sebaliknya), maka kemungkinan anaknya akan memiliki golongan darah A atau O. 

Jika ayah bergolongan darah B dan ibu bergolongan darah B 

Golongan darah B kemungkinannya bisa IBIB atau IBIO. Jika keduanya IBIB, maka anaknya pasti IBIB (B). Jika ayah IBIB dan ibu IBI(atau sebaliknya), maka anaknya kemungkinan IBIB (B) atau IBIO (B). Jika keduanya IBIO, maka anaknya bisa  IBIB (B), IBIO (B), atau IOI(O). 

Dengan demikian, jika ayah bergolongan darah B dan ibu bergolongan darah B, maka kemungkinan anaknya akan memiliki golongan darah B atau O. 

Jika ayah bergolongan darah B dan ibu bergolongan darah AB (atau sebaliknya)

Golongan darah B kemungkinannya bisa IBIB atau IBIO. Golongan darah AB kemungkinannya hanya IAIB. Jika ayah IBIB dan ibu IAIB, maka anaknya bisa IAI(AB) atau IBIB (B). Jika ayah IBIO dan ibu IAIB, maka anaknya bisa IAI(AB), IBI(B), IAIO (A), atau IBIO  (B).

Logika yang sama dapat digunakan untuk kasus sebaliknya (ibu bergolongan darah B dan ayah bergolongan darah AB).

Dengan demikian, jika ayah bergolongan darah B dan ibu bergolongan darah AB (atau sebaliknya), maka kemungkinan anaknya akan memiliki golongan darah A, B, atau AB. 

Jika ayah bergolongan darah B dan ibu bergolongan darah O (atau sebaliknya)

Golongan darah B kemungkinannya bisa IBIB atau IBIO. Golongan darah O kemungkinannya hanya IOIO. Jika ayah IBIB dan ibu IOIO, maka anaknya pasti IBIO (B). Jika ayah IBIO dan ibu IOIO, maka anaknya bisa IBIO (B) atau IOIO (O).  

Logika yang sama dapat digunakan untuk kasus sebaliknya (ibu bergolongan darah B dan ayah bergolongan darah O).

Dengan demikian, jika ayah bergolongan darah B dan ibu bergolongan darah O (atau sebaliknya), maka kemungkinan anaknya akan memiliki golongan darah B atau O. 

Jika ayah bergolongan darah AB dan ibu bergolongan darah AB

Golongan darah AB pasti IAIB, jadi anaknya kemungkinan IAIA  (A), IAIB (AB), atau IBI(B).

Dengan demikian, jika ayah bergolongan darah AB dan ibu bergolongan darah AB, maka kemungkinan anaknya akan memiliki golongan darah A, B, atau AB.

Jika ayah bergolongan darah AB dan ibu bergolongan darah O (atau sebaliknya)

Golongan darah AB pasti IAIB. Golongan darah O pasti IOIO. Jika ayah IAIB dan ibu IOIO, maka anaknya kemungkinan IAI(A) atau IBIO (B).

Logika yang sama dapat digunakan untuk kasus sebaliknya (ibu bergolongan darah AB dan ayah bergolongan darah O).

Dengan demikian, jika ayah bergolongan darah AB dan ibu bergolongan darah O (atau sebaliknya), maka kemungkinan anaknya akan memiliki golongan darah A atau B.

Jika ayah bergolongan darah O dan ibu bergolongan darah O

Golongan darah O pasti IOIO. Jika keduanya IOIO, maka anaknya pasti IOI(O). 

Dengan demikian, jika ayah bergolongan darah O dan ibu bergolongan darah O, maka anaknya juga akan memiliki golongan darah O.

~~~

Semuanya dapat dirangkum dalam tabel berikut.

Source: Wikipedia

Semoga bermanfaat. 

3 respons untuk ‘Pewarisan Golongan Darah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s