Beauty Products *uhuk*

Berasa nggak cewek kalo nggak pernah bahas beginian. Tapi mau bahas beginian kok yo kagok. Hahahahahahahaha. Wes mbuh wes.

Saya kadang baca beberapa beauty blog kalo lagi tertarik ingin membeli produk-produk tertentu. Harus diakui, membaca review para beauty blogger itu lumayan helpful. Setidaknya saya jadi nggak gampang beli produk tertentu yang kadang iklannya terlihat menggoda, tapi pas dipake ternyata nggak cocok. Yang jadi masalah adalah kadang membaca beauty blog itu membuat saya merasa seperti alien. Like, really.. if men were from Mars and women were from Venus, then I must be coming from a random asteroid. :v

Jika dibandingkan dengan blog ini.. Hmm, ya begitulah. Ada yang mengira blog ini punya cowok lah, ada yang komen panggil “mas” lah — gara-gara saya kebanyakan nulis tentang troubleshooting ini itu. Jadi baiklah, untuk kali ini, saya akan membahas beberapa beauty product yang saya gunakan, biar blog ini kelihatan agak girly. *girly dari Timbuktu, bu?!*

Mohon maaf kalo agak ngaco, nggak sedetail dan secanggih para beauty blogger kalo bikin review. Maklum, untuk hal ini, saya cupu. (。>﹏<。)

Sebagian besar

Sabun Cuci Muka

Untuk cuci muka, saya menggunakan Wardah Essential Facial Wash. Lembut sih ini, bikin wajah jadi terasa kenyal dan segar. Ya iyalah segar, namanya juga cuci muka.

Sebenarnya, untuk cari sabun cuci muka, prinsip saya cuma ini: asal nggak pake scrub dan nggak bikin kulit jadi kering. Kalo pake scrub, nggak tau kenapa, di muka rasanya gak enak dan jadi lebih gampang jerawatan.

Sebelum ini, saya pake Oriflame Pure Nature yang Bluberry & Lavender. Itu cocok sih di saya, tapi harganya lumayan. Coba-coba Wardah yang ini, ternyata cocok juga. Harganya lebih murah pula. Ya sudah, beralih lah saya ke produk ini. :D

Btw, tadinya tulisan ini mau dikasih judul “Skincare Routine“, tapi yang rutin saya lakukan cuma cuci muka. Masa cuma bahas produk ini doang. :v

Pelembab

Untuk pelembab, saya menggunakan Wardah Purifying Moisturizer Gel. Saya pake ini kalo pas nggak males dan atau muka lagi kering banget (gara-gara kena hawa dingin — maklum orang gunung). Pake pelembab ini lumayan membantu bikin kulit jadi lembab (you don’t say?)

Sebelum ini pernah pake Oxygen Boost-nya Oriflame, tapi beralih ke produk ini lagi-lagi karena masalah biaya. 

Body Cream

Untuk ini, saya juga menggunakan produk Wardah. Saya pilih Wardah Creamy Body Butter with rose. Pilih yang varian ini karena.. random picking aja. Yang penting adalah fungsinya untuk melembabkan kulit. Lagian semuanya juga wangi kok. 

Ini saya juga jarang pake, kecuali pas kulit lagi kering banget. Emang jadi lembab, tapi agak lengket, kayak kena minyaknya gorengan.. tapi wangi. Terus dia kalo kena air jadi luntur. But since I don’t use it often, it’s ok lah. 

Sebelum ini pake produk apa ya? Ganti-ganti sih, lupa jadinya. 

Body Scrub

Coba tebak, saya pake produk apa? Wardah juga? Anda benar. Wardah Soft Body Scrub with olive. Random picking juga? 100! :D

Ini adalah produk yang paling jarang saya pake. Jangankan pake ini, mandi sehari sekali aja udah syukur. But I can say, pake produk ini lumayan sih, nggak kelamaan nunggu keringnya. 

Sebelum ini pake Herborist. Harganya emang lebih murah, tapi dapetnya lebih dikit. Kalo yang Wardah ini kan isinya lebih banyak dan (IMO) wanginya lebih soft

Lip Balm

Ini pake Wardah juga? Iya. Saya pilih Wardah Lip Balm yang rasa wangi jeruk, walaupun kalo dijilat ya nggak ada rasanya. Ini dipake cuma pas mau apply lip cream aja, biar bibir nggak terlalu kering.

Lipstik dan Lip Cream

Lipstik dan lip cream juga pake Wardah. Lipstik ada Wardah Exclusive Lipstick no. 35 (merah agak gelap) dan no. 46 (pink). Sementara itu, lip cream pake Wardah Exclusive Matte Lip Cream no. 03 (nude). 

Btw, saya sering gak paham kalo beauty blogger bilang “ini warna A hint warna B”, or something like that. Sepemahaman saya, hint seringnya dipake kalo kita lupa password atau pas kita mendadak clueless waktu main game. Kalo untuk lipstik, mau liat hint-nya di mana? Harus klik apa dulu? *_*

Oh iya, kenapa saya bisa punya lebih dari 1 untuk produk jenis ini? Biar bervariasi kah?

Oke, jadi awalnya dulu saya cuma beli exclusive lipstick no. 35, terus dikuwek-kuwek sama bos kecil. Akhirnya saya sembunyiin di kotak. Lha terus saya lupa. Nyari lipstik kok gak ketemu-ketemu. Berhubung ibu saya punya banyak lipstik, saya izin untuk mengadopsi 1, secara random, dan dapatlah yang no. 46. Beberapa waktu kemudian, yang no. 35 ketemu, jadilah saya punya 2. Lipstik jenis ini harganya murah, tapi sebanding dengan hasilnya yang gampang transfer alias nggak long-lasting. Tunggu, sepertinya ada yang salah dengan kalimat sebelumnya. Apa mungkin itu hanya perasaan saya saja? Ah sudahlah.

Kalo untuk yang lip cream, ini gara-gara penasaran setelah lihat temen yang pamer ini di Instagram. Waktu itu, CF produk ini belum ada. Setelah baca-baca review, akhirnya nyoba beli yang no. 03. Pas dicoba, kok saya suka ya hasilnya. Nggak terlalu nyolok, jadi keliatan natural. Hasilnya matte dan long-lasting, walaupun bukan yang nggak transfer sama sekali. Tapi kalo pas pake ini, saya harus imbangi dengan minum air putih yang cukup, karena jika saya kurang minum, bibir saya jadi kering kayak keripik. 

DD (Daily Defense) Cream

Kayaknya kalo nyebut ini, udah pasti tahu saya pake produk apa. Wardah lagi. Wkwkwk. Wardah C-Defense DD Cream no. 02 (natural). By far, merk lokal yang ngeluarin DD Cream baru Wardah aja kayaknya. CMIIW.

Produk ini mungkin nggak terlalu diiklanin, masih kalah sama BB Cream. Saya pertama tahu produk ini gara-gara lagi nyari krim muka yang ada SPF-nya. Waktu itu, adik beli BB Cream dan saya nyoba. Lha kok jadi jerawatan. Adik saya juga kurang terlalu cocok pake ini, jadi akhirnya ini BB Cream nganggur, dan ujung-ujungnya kepake buat corat coret Wreck This Journal. *parah*

Setelah browsing, saya baru tahu kalo Wardah ngeluarin DD Cream (yang ada SPF-nya, seperti yang saya cari). Formulanya lebih light dari BB Cream dan ada antioksidannya pula (..cenah). Karena harganya lumayan terjangkau, saya pun coba beli. Ternyata cocok, nggak bikin jerawatan. Muka juga langsung keliatan lebih halus dan lebih cerah. Suka deh pokoknya. Kalo keluar-keluar rumah waktu pagi, siang, atau sore selalu pake ini. 

Bedak

Ini yang beda sendiri. Untuk bedak, saya pake Marcks. Merk jadul, hehe. Tapi ini jarang banget saya pake. Biasanya cukup DD Cream aja. 

Makeup Remover

Untuk ini, saya menggunakan Wardah EyeXpert. Ini adalah makeup remover untuk mata dan bibir. Kenapa pake ini? Karena kalo bisa dipake buat mata dan bibir, berarti bisa juga dipake buat seluruh muka. Makeup remover ini water-based dan bebas alkohol, jadi nggak bikin kulit jadi kering.

Dulu saya bersihin muka cuma pake sabun muka. Saya baru beli ini setelah beli lip cream, soalnya susah banget ilanginnya. Tapi berhubung isinya cukup banyak kalo dipake buat bersihin lip cream doang, jadilah ini dipake buat bersihin seluruh muka juga. 

Udah, itu doang. Sengaja nggak koleksi banyak-banyak, biar gak tambah bingung.

Oh iya, saya bukan fanatik ke merk Wardah ya, cuma merk ini emang gampang dicarinya. Ada sertifikasi halal juga, jadi Insya Allah aman, nggak pake bahan yang berbahaya. Ini juga merk lokal, jadi bisa memakmurkan perekonomian dalam negeri. Dan yang paling penting, harganya relatif murah, jadi masih bisa saving banyak uang buat beli baso tahu, zuppa-zuppa, makaroni schotel, pisang selimut, bakpao, atau tahu bulat dari mamang-mamang yang lewat depan rumah. 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s